Imigrasi Kendari Ancam Deportasi TKA China yang Melanggar Aturan

Febriyono Tamenk, Antara · Selasa, 30 Juni 2020 - 18:08 WIB
Imigrasi Kendari Ancam Deportasi TKA China yang Melanggar Aturan
Mahasiswa IAIN Kendari berunjuk rasa menolak kedatangan TKA China gelombang dua di Simpang Tiga Bandara Haluoleo, Konawe Selatan. (Foto: iNews/Febriyono Tamenk)

KENDARI, iNews.id - Kantor Imigrasi kelas I-A Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra) akan memberi sanksi sekaligus mendeportasi para tenaga kerja asing (TKA) China yang tidak mematuhi aturan sesuai mekanisme yang ditetapkan pemerintah.

Berdasarkan prosedur kepemilikan visa izin tinggal terbatas, para TKA diberi waktu selama 30 hari untuk melaporkan diri ke kantor Imigrasi dan jika mereka tidak melaporkan diri dan ditemukan sudah bekerja maka WNA itu langsung dideportasi.

Kepala Imigrasi Kendari, Hajar Aswad mengatakan, dari 500 TKA China yang akan datang menjadi tenaga kerja pada perusahaan tambang pemurnian nikel di Morosi Kabupaten Konawe, sebanyak 156 di antaranya sudah berada di perusahaan sejak sepekan lalu.

"Para TKA asal China yang jumlahnya 156 orang itu tiba di Bandara Haluoleo Kendari, Sulawesi Tenggara sejak sepekan lalu atau Selasa malam (23/6/2020) dan langsung ke lokasi kawasan Industri pertambangan pabrik smelter Morosi, Konawe," ujarnya, Selasa (30/6/2020).

Hajar Aswad mengatakan, bagi TKA yang tidak sesuai mekanisme ataupun ketentuan yang ditetapkan pemerintah, maka pihaknya langsung akan melakukan deportasi.

"Sejauh ini, dari 156 TKA China itu, saat ini menjalani masa karantina mandiri selama 14 hari sebelum mereka mulai dipekerjakan di pabrik smelter milik PT.Virtun Dragon Nickel Industry (VDNI) Morosi Kabupaten Konawe," ujarnya.
 
Dia menjelaskan, seluruh TKA harus mengikuti mekanisme dan ketentuan yang telah ditetapkan oleh pemerintah, salah satunya harus menjalani karantina ataupun penerapan protokol kesehatan Covid-19, hingga kelengkapan serta persyaratan dokumen lainnya.

Hal ini dilakukan untuk memastikan apakah dokumen yang digunakan sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan, sebab Imigrasi hanya mengetahui data identitas nama dan nomor paspor serta keterangan pengguna visa kerja atau visa C-312 namun belum memastikan jenis paspor dan dokumen perjalanan yang digunakan.

Mahasiswa Kembali Demo Tolak TKA China


Aksi unjuk rasa menolak kedatangan TKA China kembali disuarakan mahasiswa eksternal IAIN Kendari. Aksi tersebut digelar di Simpang Tiga Bandara Haluoleo Kendari, di Desa Ambaipua, Kecamatan Ranomeeto, Konawe Selatan, Selasa (30/6/2020). Aksi massa ini untuk menolak masuknya ratusan tenaga kerja asing (TKA) gelombang ke-2 ke Bumi Anoa, Sulawesi Tenggara (Sultra).

Koordinator aksi, Hendra Setiawan mengatakan, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Tenggara tidak boleh kembali memasukan ratusan TKA China di tengah pandemi Covid -19.

“Kami menolak kedatangan kembali TKA China ke Sultra, apalagi sekarang ini masih pandemi Covid-19,” katanya.


Editor : Kastolani Marzuki