Brigadir Iis Mulyani, Polwan Cantik dari Polda Banten yang Jadi Pasukan Perdamaian PBB

Teguh Mahardika ยท Rabu, 01 September 2021 - 12:56:00 WIB
Brigadir Iis Mulyani, Polwan Cantik dari Polda Banten yang Jadi Pasukan Perdamaian PBB
Brigadir Iis Mulyani, Polwan Cantik dari Polda Banten yang menjadi Pasukan Perdamaian PBB di Bangui, Afrika Tengah. (Foto: Istimwa)

SERANG. iNews.id - Indonesia punya banyak sosok Polwan berprestasi. Salah satunya Brigadir Iis Mulyani dari Polda Banten yang kini dipercaya menjadi bagian dari pasukan perdamaian dunia di bawah organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Polwan cantik yang bertugas di Ditreskrimsus ini memiliki kemampuan yang luar biasa sehingga dipercaya menjadi pasukan untuk perdamaian PBB. Dia bergabung dalam Kontingen Satuan Tugas Garuda Bhayangkara Formed Police Unit (FPU) 2 Minusca yang ditugaskan di Bangui, Afrika Tengah.

Menjadi istri dan ibu dari tiga anak, tidak menjadi halangan baginya. Walaupun sudah berkeluarga, semangat Iis tidak pernah luntur dalam memberikan yang terbaik bagi negara maupun dunia.

Dia memang sejak dulu bermimpi menjadi pasukan PBB. Impiannya ini muncul sejak menjadi anggota Polri. Dia pun berusaha merealisasikannya.
 
"Ini merupakan mimpi saya dari dulu. Ketika ada seleksi untuk menjadi anggota PBB, saya langsung mendaftarkan diri.  Alhamdulillah atas doa dan dukungan dari suami serta keluarga saya bisa lulus," ucap Iis, melalui pesan yang dikirim ke Anggota Humas Polda Banten, Rabu (1/9/2021).

Saat ini dirinya sudah  hampir satu tahun berdinas di luar negeri. Berbagai tantangan pun sudah dia lalui sejak mulai bertugas 5 September 2020 lalu. 

"Selama menjalankan tugas di sini, sangat banyak tantangan yang saya hadapi. Apalagi ini kan merupakan daerah konflik. Kita harus siap dengan situasi-situasi yang tidak terduga saat menjalankan tugas di luar camp," ujarnya.

Iis mengatakan, dalam menjalankan tugas, Polwan dan polisi laki-laki tidak dibedakan. Setiap personel harus benar-benar profesional.

"Tidak ada perbedaan antara laki-laki dan perempuan, semua punya tugas yang sama. Walaupun dalam situasi hati yang sedang melow dan rindu keluarga, kita tetap harus melaksanakan tugas," katanya.

Editor : Maria Christina

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: