Keluarga korban kecelakaan odong-odong tertabrak kereta api mendatangi RSUD dr Dradjat Prawiranegara, Serang, Selasa (26/7/2022). (Foto: Antara)
Antara, Mahesa Apriandi

SERANG, iNews.id – Sejumlah korban selamat odong-odong tertabrak kereta api (KA) di Kabupaten Serang, Banten mengaku sudah mengingatkan sopir agar tidak mengebut. 

Namun, peringatan dan permintaan para penumpang itu diabaikan sang sopir berinisial JL yang terus menggeber odong-odong hingga memasuki pelintasan di Desa Selibu, Kecamatan Kragilan.

"Saya kira kecelakaan itu dipastikan pengemudi odong-odong mengabaikan permintaan penumpang," kata Aris (30), keluarga korban selamat ditemui di RSUD dr Dradjat Prawiranegara, Serang, Selasa (26/7/2022).

Dia mengetahui penumpang sudah mengingatkan pengemudi odong-odong agar tidak mengebut itu dari keponakanya yang selamat dari kecelakaan maut itu. Penumpang odong-odong, termasuk yang meninggal, semuanya warga RT 009 Desa Cibetik, Kecamatan Walantaka, Kota Serang.

Saat itu, kata dia, KA jurusan Rangkasbitung-Merak yang akan melintas di lintasan tanpa palang pintu sudah terlihat kereta dari kejauhan. Namun pengemudi odong-odong bablas tanpa menghiraukan permintaan penumpang dengan melintasi palang pintu.

Kereta api di lintasan sudah sangat mendekat dan tidak bisa dihindarkan lagi sehingga kecelakaan terjadi. "Kendaraan odong-odong tertabrak KA itu di antaranya sembilan orang meninggal dan puluhan lainya luka-luka," katanya.

Korban odong-odong yang meninggal itu adalah Saptiyah (51 tahun), Sawiyah (71), Saptanis (42), Kadilah (38), Sunenah (55), Yanti (22), Azzizatul Atiah (dua tahun), Ismawati (delapan tahun), dan Amanda (dua tahun). "Semua korban meninggal dunia adalah perempuan,"ujarnya.

Kasat Lantas Polres Serang, AKP Tiwi Afrina mengatakan, sopir odong-odong berinisial JL sudah diamankan di Polsek Kragilan untuk diperiksa lebih lanjut.

Petugas juga sudah mengolah tempat kejadian perkara (TKP) dan meminta keterangan sejumlah saksi maupun korban selamat.


Editor : Kastolani Marzuki

BERITA TERKAIT