Hari Santri 2020, PBNU Gelar Doa Tolak Bala dan Pembacaan 1 Miliar Shalawat

Irfan Ma'ruf · Kamis, 22 Oktober 2020 - 15:11:00 WIB
Hari Santri 2020, PBNU Gelar Doa Tolak Bala dan Pembacaan 1 Miliar Shalawat
PBNU malam ini menggelar doa bersama tolak bala dan pembacaan 1 miliar shalawat memperingati Hari Santri 2020, Kamis (22/10/2020). (Foto: ist)

JAKARTA, iNews.id - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) mengajak umat Islam khususnya warga Nahdliyin di seluruh dunia untuk bersama-sama memunajatkan doa pada peringatan Hari Santri 2020. Doa bersama tolak bala dan pembacaan 1 miliar shalawat nariyah serta thibbil qulub itu akan dilakukan serentak secara daring melalui Zoom, Kamis (22/10/2020) malam mulai pukul 19.30 WIB.

Ketua Umum PBNU KH. Said Aqil Siroj mengatakan, doa bersama itu untuk menjaga diri dan keluarga dari segala macam bala dan keselamatan dunia. Selain itu, dengan doa bersama tersebut mampu membangkitkan semangat bagi santri untuk terus mengabdi pada negeri.

“Diharapkan mampu membangkitkan semangat pengabdian kaum santri untuk negeri menuju Indonesia yang kuat, berdaulat dan segera diberi keselamatan dari pandemi Covid-19,” kata Kiai Said dikutip dari laman dakwahnu.id, Kamis (22/10/2020).

Menurut Kiai Said, Hari Santri Nasional (HSN) yang diperingati tiap 22 Oktober tidak lepas dari fatwa resolusi jihad yang dikeluarkan Hadratussyaikh KH Hasyim Asy’ari untuk melawan kolonialisme dan penjajahan tepat pada 22 Oktober 1945.

Resolusi Jihad inilah yang menjadi pemantik semangat juang para santri untuk mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dari para sekutu yang mencoba merongrong kembali kemerdekaan bangsa.

Melalui pesantren yang didirikannya dan juga jamiyah NU, Kiai Hasyim Asyari menanamkan nasionalisme dan patriotisme yang kelak mengobarkan api perlawanan rakyat terhadap kolonialisme yang telah mengakar berabad-abad lamanya.

Kiai Said mengatakan, jihad hari ini yang harus dilakukan para santri yakni bersatu melawan wabah Covid-19 agar semua diberi keselamatan dan kesehatan.

“Santri harus mengambil peran untuk berjihad memberikan sumbangsih terbaiknya untuk membantu menanggulangi wabah Covid-19,” kata Kiai Said.

Salah satu upaya melawan wabah Covid-19 yakni dengan bermunajat kepada Allah SWT. Berikuti ini rujukan doa tolak bala untuk memohon kepada Allah SWT agar terhindar dari musibah bisa diamalkan sebelum beraktivitas.

Rasulullah Saw bersabda:

تَعَوَّذُوا بِاللَّهِ مِنْ جَهْدِ الْبَلاَءِ وَدَرَكِ الشَّقَاءِ وَسُوءِ الْقَضَاءِ وَشَمَاتَةِ الأَعْدَاءِ

Artinya: “Berlindunglah kalian kepada Allah dari kerasnya musibah, turunnya kesengsaraan yang terus menerus, buruknya qadha serta kesenangan musuh atas musibah yang menimpa kalian.” (HR. Bukhari)

Allah SWT berfirman dalam Surat Ash Shoffat ayat 143:

فَلَوْلَا أَنَّهُ كَانَ مِنَ الْمُسَبِّحِينَ لَلَبِثَ فِي بَطْنِهِ إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ

Artinya: “Maka jika sekiranya dia (Nabi Yunus) tidak termasuk orang-orang yang banyak berdzikir (bertasbih) kepada Allah, niscaya dia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit.” (QS Ash Shoffat ayat 143).

Dalam hadits yang diriwayatkan Imam Tirmidzi disebutkan bahwa Nabi Muhammad SAW mengajarkan umat untuk memperbanyak doa ketika bertemu dengan orang yang sedang terkena bala atau musibah. Ini doanya:

اَلْـحَمْدُ لل الَّذِي عَافَانِي مِـمَّا ابْتَلَاكَ بِهِ وَفَضَّلَنِي عَلَى كَثِيرٍ مِـمَّنْ خَلَقَ تَفْضِيلاً

Artinya: “Segala puji bagi Allah yang memberikan keselamatan kepadaku dari bala’ yang telah menimpamu serta Ia telah memberikan anugerah kepadaku atas kebanyakan makhluk yang telah Ia ciptakan”.

Diriwayatkan dari Sa’ad bin Abi Waqash. Rasulullah Saw bersabda tentang doa tolak bala yang dipanjatkan Nabi Yunus As saat berada di dalam perut ikan besar. Doa tersebut berbunyi:

لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِـمِينَ

Artinya: “Ya Allah,Tiada yang berhak disembah selain Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya saya adalah termasuk orang-orang yang zhalim”.

Selain itu ada juga doa sholawat thibil qulub yang pernah diinstruksikan oleh PBNU untuk menghindarkan diri dari bala atau bencana, termasuk virus corona.

Bacaan doa tolak bala sholawat thibil qulub:

اللّٰهُمَّ صَلِّ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ طِبِّ الْقُلُوْبِ وَدَوَائِهَا، وَعَافِيَةِ الْاَبْدَانِ وَشِفَائِهَا، وَنُوْرِ الْاَبْصَارِ وَضِيَائِهَا، وَعَلٰى اٰلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّم

Arab-latin: “Allahumma sholli ‘alaa Sayyidinaa Muhammadin thibbil qulubi wa dawa ihaa wa’aafiyatil abdaani wa shifaa ihaa wa nuuril abshoori wa dhiyaa ihaa wa ‘alaa aalihi wa shohbihi wa sallim.”

Artinya: “Ya Allah limpahkanlah rahmat kepada junjungan kami Nabi Muhammad SAW, sebagai obat hati dan penyembuhnya, penyehat badan dan kesembuhannya, sebagai penyinar penglihatan mata beserta cahayanya. Dan semoga rahmat tercurah limpahkan kepada para sahabat beserta keluarganya.”

Ada pula doa tolak bala yang dibaca setelah sholat berjamaah. Berikut doanya:

اللَّهُمَّ افْتَحْ لَنَا أَبْوَابَ الخَيْرِ وَأَبْوَابَ البَرَكَةِ وَأَبْوَابَ النِّعْمَةِ وَأَبْوَابَ الرِّزْقِ وَأَبْوَابَ القُوَّةِ وَأَبْوَابَ الصِّحَّةِ وَأَبْوَابَ السَّلَامَةِ وَأَبْوَابَ العَافِيَةِ وَأَبْوَابَ الجَنَّةِ اللَّهُمَّ عَافِنَا مِنْ كُلِّ بَلَاءِ الدُّنْيَا وَعَذَابِ الآخِرَةِ وَاصْرِفْ عَنَّا بِحَقِّ القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَبِيِّكَ الكَرِيْمِ شَرَّ الدُّنْيَاوَعَذَابَ الآخِرَةِ،غَفَرَ اللهُ لَنَا وَلَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ، سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ العِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلَامٌ عَلَى المُرْسَلِيْنَ وَ الْحَمْدُ لِلهِ رَبِّ الْعَلَمِيْنَ

Arab-latin: Allaahummaftah lanaa abwaabal khair, wa abwaabal barakah, wa abwaaban ni’mah, wa abwaabar rizqi, wa abwaabal quwwah, wa abwaabas shihhah, wa abwaabas salaamah, wa wa abwaabal ‘aafiyah, wa abwaabal jannah. Allaahumma ‘aafinaa min kulli balaa’id duniyaa wa ‘adzaabil aakhirah, washrif ‘annaa bi haqqil Qur’aanil ‘azhiim wa nabiiyikal kariim syarrad duniyaa wa ‘adzaabal aakhirah. Ghafarallaahu lanaa wa lahum bi rahmatika yaa arhamar raahimiin. Subhaana rabbika rabbil ‘izzati ‘an maa yashifuun, wa salaamun ‘alal mursaliina, walhamdulillaahi rabbil ‘aalamiin.

Artinya: “Ya Allah, bukalah bagi kami pintu kebaikan, pintu keberkahan, pintu kenikmatan, pintu rezeki, pintu kekuatan, pintu kesehatan, pintu keselamatan, pintu afiyah, dan pintu surga. Ya Allah, jauhkan kami dari semua ujian dunia dan siksa akhirat. Palingkan kami dari keburukan dunia dan siksa akhirat dengan hak Al Quran yang agung dan derajat nabi-Mu yang pemurah. Semoga Allah mengampuni kami dan mereka. Wahai, zat yang maha pengasih. Maha suci Tuhanmu, Tuhan keagungan, dari segala yang mereka sifatkan. Semoga salam tercurah kepada para rasul. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam.”

Berikut ini bacaan shalawat nariyah:

أللّهُمَّ صَلِّ صَلَاةً كَامِلَةً وَسَلِّمْ سَلَامًا تَامًّا عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ الّذِي تَنْحَلُّ بِهِ الْعُقَدُ وَتَنْفَرِجُ بِهِ الْكُرَبُ وَتُقْضَى بِهِ الْحَوَائِجُ وَتُنَالُ بِهِ الرَّغَائِبُ وَحُسْنُ الْخَوَاتِمِ وَيُسْتَسْقَى الْغَمَامُ بِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ فِيْ كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ بِعَدَدِ كُلِّ مَعْلُوْمٍ لَكَ

Artinya; Ya Allah, limpahkanlah shalawat yang sempurna dan curahkanlah salam kesejahteraan yang penuh kepada junjungan kami Nabi Muhammad, yang dengan sebab beliau semua kesulitan dapat terpecahkan, semua kesusahan dapat dilenyapkan, semua keperluan dapat terpenuhi, dan semua yang didambakan serta husnul khatimah dapat diraih, dan berkat dirinya yang mulia hujanpun turun, dan semoga terlimpahkan kepada keluarganya serta para sahabatnya, di setiap detik dan hembusan nafas sebanyak bilangan semua yang diketahui oleh Engkau."

Wallahu A'lam

Dengan membaca doa tolak bala, shalawat nariyah dan thibbil qulub di Hari Santri ini diharapkan bisa menghindarkan dari segala musibah buruk.

Editor : Kastolani Marzuki