Jeriken berisi ratusan liter BBM bersubsidi jenis solar hasil curian yang berhasil disita Polres Ende. (Foto: ANTARA FOTO)
Antara

ENDE, iNews.id - Sedikitnya empat warga Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur (NTT), terancam hukuman enam tahun penjara setelah ditangkap aparat kepolisian karena mencuri bahan bakar minyak alias BBM bersubsidi jenis solar dari truk tangki minyak. Ironisnya, aksi tersebut dilakukan sejak 2020 lalu.

"Untuk denda paling tinggi Rp60 miliar," kata Kasat Reskrim Polres Ende Iptu Yance Yauri Kadiaman saat dihubungi, Rabu (12/10/2022).

Ancaman hukuman dan denda itu diatur dalam paragraf 5 pasal 40 ayat (9) dan pasal 55 Undang-undang RI Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja, yang mengubah pasal 55 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Migas.

Empat orang yang telah ditetapkan sebagai tersangka itu adalah WDS dan AL yang merupakan sopir truk tangki, AY (rekan tersangka AL), dan UN (mantan karyawan PT Nirmala Cahaya Agung).

Yance mengatakan para tersangka ditangkap jajarannya pada Senin (10/10/2022) setelah ada laporan dari penyalur BBM yang merasa dirugikan oleh perbuatan para tersangka.

Dari hasil pemeriksaan, keempat tersangka itu telah melakukan aktivitas pencurian BBM bersubsidi sejak 2020. Aksi mereka baru terungkap dan ketahuan pada Jumat (7/10/2022) saat para tersangka kembali melakukan aksinya.

Modus yang digunakan para tersangka adalah dengan mengisi BBM bersubsidi pada mobil tangki sebanyak 10 ribu liter dengan perintah pendistribusian ke Kapal Motor Niki Sejahtera yang berlabuh di Dermaga Soekarno Ende.

Namun, dalam perjalanannya, tersangka berinisial AL yang bertugas mengangkut BBM tidak langsung menuju tempat tujuan penyaluran, tetapi terlebih dahulu singgah di gudang milik PT Nirmala Cahaya Agung di Jalan Kelimutu, Kelurahan Kelimutu, Kecamatan Ende Tengah, untuk memindahkan 600 liter solar ke jeringen.

Tak hanya sampai di situ, tersangka lainnya berinisial WDS kemudian berangkat ke depo Pertamina untuk mengisi 10 ribu liter BBM jenis solar yang akan disalurkan ke KM Niki Sejahtera.

"Namun, para tersangka justru memindahkan 140 liter solar dari mobil tangki ke tempat yang sudah mereka siapkan," kata Yance.

Sejumlah alat bukti sudah diamankan dari para tersangka, termasuk mobil tangki BBM yang digunakan untuk mencuri.

Kasat Reskrim mengatakan bahwa berdasarkan pengakuan para tersangka diketahui bahwa motif pencurian BBM itu karena ingin mendapatkan penghasilan tambahan.

"Saat ini keempatnya masih ditahan di Mapolres Ende untuk diperiksa lebih lanjut," ujarnya.


Editor : Rizky Agustian

BERITA TERKAIT